'Lebah' robot menuju ke Stesen Angkasa Antarabangsa

Stesen Angkasa Antarabangsa (ISS) akan mengambil beberapa lebah madu automatik yang akan membantu menangani tugas rutin dan seterusnya mengambil bahagian dalam pemeriksaan yang diarahkan oleh pengawal di lapangan.

Dinamakan Astrobee, robot terbang yang dibentuk dengan blok yang kecil telah dibuat dan bekerja di Pusat Penyelidikan Ames NASA di Lembah Silikon di California, dan dua daripadanya akan mengetuai stesen angkasa di masa depan yang tidak begitu jauh.

Astrobee

Tidak lama kemudian, robot seluas satu kaki persegi ini merangkumi pelbagai kamera dan sensor untuk laluan tersebut, pemerhatian pasukan, latihan pemeriksaan, penyelarasan para eksekutif, dan tugas rutin lain. Skrin sentuh, pembesar suara, dan penutup mulut juga merupakan bahagian dari bundle, sementara lengan mekaniknya memberi kekuatan untuk menangani pelbagai jenis instrumen.

Lebih banyak Berita: Akhirnya anda dapat mengawal siapa yang dapat menambahkan anda ke kumpulan dalam WhatsApp

Astrobee menggunakan kerangka dorongan berasaskan kipas untuk bergerak, dan tenaga datang dengan menggunakan bateri onboard. Apabila ia mulai lemah, robot itu akan menjelajah ke dermaga berdekatan untuk menghidupkan semula.

NASA mengatakan bahawa ia perlu menggunakan Astrobees untuk mengetahui bagaimana orang berkolaborasi dengan robot dalam jangka masa yang tertangguh dan dekat, termasuk bahawa pemeriksaannya adalah kunci untuk misi masa depan ke Bulan dan masa lalu.

Astrobee dilengkapi untuk melakukan tugas rutin, dengan cara ini dapat menjimatkan masa bagi penjelajah ruang yang sibuk dengan pekerjaan penyelidikan.

Sebagai contoh, dengan sebilangan besar instrumen dan komponen untuk dipantau, Astrobee dapat melayari ISS untuk terus menerus mengesahkan bidang perkara dengan pengimbas RFID, daripada mengharapkan penjelajah ruang untuk melaburkan tenaga mereka dengan cara ini, NASA menjelaskan di laman webnya . Astrobee juga dapat menyaring keadaan ekologi, misalnya, kualiti udara atau dimensi bunyi, yang dapat menimbulkan sangat bising di ISS, sekali lagi membuka masa pelancong ruang sambil memastikannya tetap padat.

Untuk sementara waktu, pengawal yang kembali ke tanah kemungkinan besar akan terbang di sekitar stesen dan menyiasat keadaan sekeliling melalui kamera Astrobee.

Lihat juga: Semua yang perlu anda ketahui mengenai Samsung Galaxy Fold

Mereka dapat melihat dan mendengar latihan stesen melalui penguat dan kamera terbang, skrin, dan pemeriksaan langsung, atau menjalankan tugas rutin dengan alat kawalan jauh, secara praktikal seperti berada di sana , kata pegawai angkasa.

Usaha Astrobees berkembang berdasarkan pencapaian SPHERES, rakan kongsi automatik NASA yang menyentuh pangkalan di ISS pada tahun 2006. Pengenalan baru juga akan mendapat peluang untuk bertemu dengan CIMON, robot wawasan buatan yang dibuat melalui Airbus dan pejabat ruang angkasa DLR Jerman, dan dikendalikan oleh komputer super Watson IBM.

CIMON, yang bergerak untuk memanfaatkan peminat sepanjang perjalanan ke Astrobee, telah membantu pasukan ISS dengan menjalankan tugas pemeriksaannya sejak menyentuh pangkalan di sana pada tahun 2018. Pengetahuan tiruannya memperkasakan CIMON untuk melihat, mendengar, bercakap, dan memahami, dan banyak lagi ia bersekutu dengan individu pasukan, semakin banyak kapasiti yang siap dihasilkan.